Gubernur Mahyeldi Salurkan Bantuan Cadangan Pangan Kepada Masyarakat Terdampak Bencana di Nagari Pangkalan

Limapuluh Kota – Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah menyerahkan bantuan cadangan pangan pemerintah kepada warga terdampak bencana banjir dan longsor di Nagari Pangkalan, Kecamatan Pangkalan Koto Baru, Kabupaten Limapuluh Kota. Rabu (10/1/2024).

Total bantuan yang diserahkan Gubernur Mahyeldi di Nagari Pangkalan tersebut berjumlah sebanyak 47,3 Ton dari total 480 Ton cadangan pangan pemerintah yang tersedia pada Dinas Pangan Provinsi Sumbar.

“Kita berharap bantuan pangan ini dapat membantu meringankan beban masyarakat di daerah bencana,” ujar Gubernur Mahyeldi.

Selain untuk warga di Nagari Pangkalan Kabupaten Limapuluh Kota, bantuan serupa sebelumnya juga telah disalurkan untuk masyarakat terdampak bencana di Kabupaten Dharmasraya dan Agam.

Mahyeldi menegaskan, bencana banjir dan longsor di Pangkalan harusnya menjadi bahan evaluasi bersama bagi seluruh pihak terkait. Hal itu disebabkan karena, secara geografis Nagari Pangkalan termasuk dataran rendah dan di situ juga terdapat bendungan PLTA Koto Panjang, sehingga perlu kajian teknis dalam pengaturan debit airnya.

Baca Juga  Dinas Koperasi Dan UKM Gelar Bimtek Kemasan Produk Bagi Pelaku Usaha Mikro

Jika debit air naik dan pintu air bendungan tidak dibuka, akan berpotensi membuat Nagari Pangkalan terendam banjir, sementara jika pintu airnya dibuka, justru daerah Kampar Provinsi Riau yang berpotensi terendam banjir.

“Kondisi ini menjadi dilema, sementara untuk membuka pintu air, izinnya harus melalui pemerintah pusat,” terang Mahyeldi.

Mahyeldi menyebut, perlu ada solusi konkrit untuk mengatasi persoalan ini, apakah itu dengan melakukan pengerukan sedimen bendungan PLTA atau langkah lainnya, tentu itu perlu dibahas dan rapatkan secara komprehensif dengan seluruh pihak terkait.

“Solusi-solusi untuk ini, dalam waktu dekat akan kita bahas bersama melalui rapat dengan kementerian, PLN dan melibatkan pemerintah daerah kedua provinsi. Tujuannya, agar kedua daerah terhindar dari ancaman banjir dengan tidak mengganggu besaran pasokan listrik yang bersumber dari PLTA ini,” ucap Mahyeldi.

Baca Juga  DPMPTSP Kota Payakumbuh Gelar Forum Renja 2024 Bersama Perangkat Terkait

Sementara, Kepala Dinas Pangan Sumbar, Syaiful Bahri mengatakan, bantuan cadangan pangan ini diberikan menindaklanjuti permohonan dari Bupati Limapuluh Kota pada tanggal 29 Desember 2023 lalu.

“Dari total 10.512 warga yang terdampak, masing-masing menerima bantuan sebanyak 4,5 Kilogram beras,” terangnya.

Sementara itu, salah seorang warga Jorong Tigo Balai Kenagarian Pangkalan Desi (37) yang hadir saat penyerahan bantuan mengaku, saat ini banjir masih sering terjadi di Jorong Tigo Balai. Namun debit airnya sudah mulai surut atau tidak setinggi banjir sebelumnya.

“Ketika hujan turun kami selalu merasa was-was, apakah akan banjir lagi. Alhamdulillah hari ini Pak Gubernur sudah meninjau langsung, semoga segera ada solusi,” ungkapnya.

Hadir mendampingi gubernur dalam peninjauan tersebut, Kepala Biro Adpim Setdaprov Sumbar, Mursalim, Forkopimda Kabupaten Limapuluh Kota, camat, wali nagari, kepala puskesmas se Kecamatan Pangkalan Koto Baru dan sejumlah tokoh masyarakat setempat.(Adpsb/Busan)<

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *