Papua  

Dua Kapal Perang Koarmada III Bantu Kapal Kandas di Pulau Terluar

Papua Barat, fajarharapan.id – Unsur Kapal Perang Koarmada III yaitu KRI Posepa 870 dan KRI Madidihang-853 melaksanakan pengecekan dan bantuan terhadap LCT Bayu Permata yang kandas di sekitar Perairan Pulau Nyaren selatan Pulau Fani Distrik Ayau, Kab. Raja Ampat, Papua Barat Daya atau tepatnya pada koordinat 00° 59′ 46″ U – 131° 13′ 13″ T. Selasa (31/10/23).

Adapun identitas kapal yang kandas merupakan jenis LCT dengan nama LCT DV Bayu Putra/ GT 244, Bendera Indonesia, jumlah ABK 9 orang dengan muatan membawa Batu Ciping (160 Ton), selanjutnya kronologis terjadinya kandas berawal pada hari Minggu 15 Oktober 2023 yang lalu sekitar pukul 03.00 WIT pada saat kapal meninggalkan Dermaga untuk melanjutkan perjalanan kembali ke Sorong, mesin kanan mengalami trouble dan kondisi cuaca bergelombang, sehingga Nahkoda memutuskan untuk mencari Titik Lego untuk berlindung.

Sekitar pukul 04.00 WIT kapal mencari Titik Lego di Selatan P. Nyaren, kemudian melaksanakan Lego Jangkar dengan kedalaman 5 M, namun karena kondisi angin dan arus di posisi titik lego kencang, menyebabkan jangkar larut, sehingga kapal terbawa ke darat dan menyebabkan kandas (posisi propeller tersangkut di batu karang).

Baca Juga  Satgas Yonif 310/KK Latih PBB Untuk Petugas Bendera di Upacara HUT Ke 78 RI

Akibatnya kondisi propeller kanan rusak, kemudi bengkok ke arah atas dan keluar, serta terjadi kebocoran di Gear Box, hal tersebut bisa terjadi karena ABK kapal tersebut tidak memperhitungkan bahaya navigasi di selatan Pulau Nyareng, hingga sampai saat ini pihak pemilik kapal belum punya rencana evakuasi kapal tersebut.

Baca Juga  Santa Claus Turun Ke Kampung Simpang Fajar dan Gereja Protestan Distrik Eligobel

Dari kejadian tersebut kedua kapal perang Koarmada III yaitu KRI Posepa 870 dan KRI Madidihang-853 telah mengirimkan bantuan ke kapal kandas tersebut dengan menggunakan Sekoci RHIB berupa perlengkapan PEK Kebocoran berupa Pompa Babi, dan peralatan lainnya, personil Tim PEK untuk membantu penanggulangan kebocoran, dan memberikan dukungan logistik terbatas serta memberikan masukan dan saran terkait penanganan kebocoran tersebut. (Koarmada III)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *