Tantangan Terbakarnya Kendaraan Listrik di China, Ancaman Keselamatan dan Rendahnya Struktur Mobil

Ilustrasi Mobil Listrik.
Ilustrasi Mobil Listrik.

JakartaIndustri kendaraan listrik (EV) di China mengalami sejumlah masalah serius, termasuk insiden terbakarnya banyak EV, termasuk selama pengisian daya. Menurut laporan dari Financial Post pada Sabtu (10/3/2024), Departemen Manajemen Darurat China mencatat bahwa rata-rata terdapat 8 kasus EV terbakar setiap harinya selama kuartal pertama 2023, meningkat sebanyak 32 persen dari periode sebelumnya.

Salah satu kasus melibatkan mobil listrik Lee Auto yang bertabrakan dengan truk besar, menyebabkan kerusakan serius pada rangka mobil. Insiden ini terjadi tak lama setelah kecelakaan dengan mobil Chinguen L7 di Guangdong.

Masalah tidak hanya terbatas pada kecelakaan, tetapi juga mengenai kelemahan struktur rangka mobil listrik buatan China. Keamanan penumpang tidak hanya bergantung pada jumlah airbag, melainkan juga pada kekokohan rangka mobil. Tanpa rangka yang kokoh, keamanan pengemudi kendaraan listrik menjadi meragukan.

Dalam insiden lain, mobil listrik Xpeng terbakar setelah menabrak sebuah batu saat melaju. Meskipun kecelakaan hebat dapat memicu kebakaran, seharusnya tidak demikian jika hanya menabrak sebuah batu, seperti yang diungkapkan oleh Blogger.

Insiden kedua dalam sebulan ini menimbulkan kekhawatiran tentang keamanan mobil Xpeng. Perusahaan tersebut diingatkan untuk meningkatkan investasi dalam penelitian dan pengujian keselamatan pengemudi. Beberapa warganet juga mengemukakan bahwa kebakaran diyakini berasal dari masalah pada baterai litium.

Saat Partai Komunis China (PKC) mendorong pengembangan Kendaraan Energi Baru, jumlah kendaraan listrik di China mencapai 20,4 juta unit. Namun, baterai litium seringkali menjadi penyebab insiden saat pengisian daya mobil listrik. Kelebihan produksi atau ketidakmampuan menghilangkan listrik statis sepenuhnya dapat menyebabkan korsleting atau kebakaran termal, terutama dengan popularitas yang terus meningkatnya kendaraan listrik.

Baca Juga  Pajak Kendaraan, Faktor Utama dalam Kepemilikan Mobil Mazda 3

Insiden keselamatan semacam ini diperkirakan akan meningkat di China. Selama Tahun Baru Imlek tahun lalu, China mengalami hujan salju dan cuaca dingin terparah dalam 15 tahun terakhir, menyebabkan banyak kendaraan listrik terjebak di jalan. Kendaraan listrik juga menghadapi risiko lain jika terjadi pemadaman listrik di tengah cuaca buruk, membuat pengemudi kesulitan menemukan stasiun pengisian daya yang beroperasi.

Masalah Baterai

Pada 2023, jumlah kendaraan listrik di China mencapai lebih dari 17 juta, meningkat 117 persen dibanding tahun sebelumnya. Namun, jumlah stasiun pengisian daya umum yang tersedia tidak mencukupi, dengan rata-rata hanya ada satu stasiun untuk setiap tujuh kendaraan listrik di China.

Ketidakseimbangan ini menyebabkan pengemudi berebut tempat pengisian daya di China. Meskipun banyak yang beralih ke EV untuk menghemat biaya bahan bakar, mereka dapat menghabiskan lebih banyak uang untuk mengganti baterai jika terjadi insiden. Harga baterai mobil listrik tidak terjangkau.

Beberapa pihak menyatakan bahwa hampir semua sektor dalam industri kendaraan listrik di China mengalami kerugian, kecuali BYD yang mendapat keuntungan berkat subsidi pemerintah dan dukungan kebijakan. Beberapa perusahaan bahkan dikritik karena menggunakan skema ‘umpan dan ganti,’ dengan menawarkan penggantian baterai listrik gratis untuk meningkatkan penjualan unit.

Meskipun China sebelumnya mendorong penjualan kendaraan listrik dengan kebijakan keringanan pajak dan subsidi, pencabutan subsidi pembelian kendaraan listrik oleh pemerintah pusat menyebabkan penurunan tajam pertumbuhan penjualan dari 74 persen menjadi 21 persen. Sementara itu, penjualan kendaraan listrik di Amerika Serikat dan Eropa mengalami peningkatan masing-masing sebesar 47 persen dan 37 persen pada 2023.

Menurut data Komite Informasi Gabungan Pasar Mobil Penumpang China, aktivitas promosi kendaraan listrik di China meningkat hingga mencapai rekor tertinggi sekitar 8 persen tahun lalu. Analis otomotif dari Bank of America, Ming Shun Lee, menyoroti bahwa kelebihan kapasitas di industri otomotif disebabkan oleh persepsi merek mobil terhadap permintaan pasar yang besar dan keyakinan mereka dalam mempertahankan pertumbuhan yang kuat.

Baca Juga  Hyundai Motors Indonesia Ramaikan IIMS 2024 dengan Kendaraan Listrik Baru

Masa Depan Industri EV China

Wakil Menteri Perindustrian dan Teknologi Informasi Xin Guobin, dalam konferensi pers, menyatakan bahwa sebagian besar industri kendaraan listrik yang sedang berkembang di China belum menghasilkan keuntungan karena permintaan konsumen yang tidak mencukupi. Kendala seperti kekurangan chip juga mempengaruhi penjualan di industri ini.

Secara keseluruhan, industri mobil listrik di China menghadapi sejumlah masalah, termasuk proses produksi yang kurang baik, manajemen dan teknologi yang buruk, serta profitabilitas yang rendah di tengah persaingan yang ketat. Beberapa analis bahkan memperkirakan bahwa pada tahun 2024 dan seterusnya, produsen kendaraan listrik China mungkin akan menutup pabrik perakitan mereka karena kesulitan bersaing dalam teknologi. Sebagian mungkin akan bertahan dengan pemangkasan harga, dan yang tidak mampu mungkin akan ditutup. Saat ini, pasar kendaraan listrik di China mengalami situasi yang sulit.(BY)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *