Desa Wangandowo Dilanda Bencana, Banjir Bandang Akibat Jebolnya Tanggul Proyek Pabrik

banjir
ilustrasi

Pekalongan – Desa Wangandowo, Kecamatan Bojong, Kabupaten Pekalongan, dilanda banjir bandang pada malam Rabu (13/3/2024). Banjir tersebut menyebabkan dua orang meninggal dunia dan merusak banyak rumah. Korban yang meninggal adalah Wasilah (36) dan putrinya Sifa (10), yang terseret arus saat berusaha menyelamatkan diri.

Peristiwa banjir bandang ini disebabkan oleh jebolnya tanggul proyek pabrik sepatu di desa tersebut setelah hujan deras beberapa hari terakhir. “Tanggulnya tidak mampu menahan derasnya hujan. Apalagi, konstruksinya terbuat dari tanah,” ungkap Dedi, seorang penduduk Wangandowo.

Selain menelan korban jiwa, banjir bandang juga menghancurkan banyak rumah serta fasilitas umum seperti masjid, sekolah, dan jembatan. Banyak kendaraan bermotor dan mobil juga terbawa arus banjir. Sekretaris Daerah Kabupaten Pekalongan, Julian Akbar, menyatakan bahwa tim SAR gabungan telah dikerahkan ke lokasi untuk menyelamatkan warga. “Saat ini, warga dievakuasi dan ditempatkan di balai desa. Besok, rencananya akan dilakukan kerja bakti untuk membersihkan sisa-sisa banjir,” jelasnya. Julian juga mengimbau agar warga tetap waspada terhadap potensi bencana banjir yang masih mengancam. (des)

Baca Juga  Prabowo Subianto: Jokowi Seorang Negarawan yang Mencetuskan Rekonsiliasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *