Wall Street Menguat Tajam, Rekor Penutupan Tertinggi S&P 500

Bursa saham Wall Street ditutup menguat.
Bursa saham Wall Street ditutup menguat

Jakarta Wall Street mengalami kenaikan yang signifikan dalam perdagangan Selasa (12/3/2024) waktu setempat. Bursa saham Amerika Serikat menunjukkan kestabilan dengan S&P 500 mencatat rekor penutupan tertinggi. Hal ini terjadi karena saham Oracle mengalami lonjakan, dan data harga konsumen tidak mampu mengurangi harapan investor terhadap penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Dilansir dari Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik sebanyak 235,74 poin atau 0,61%, mencapai 39.005,4. S&P 500 (.SPX) menambahkan 57,3 poin atau 1,12%, mencapai 5.175,24, dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 246,36 poin atau 1,54%, hingga mencapai 16.265,64.

Saham Oracle (ORCL.N) melesat sebanyak 11,7% dan mencapai rekor tertinggi, hanya satu hari setelah melaporkan hasil kuartal yang optimis dan mengumumkan kolaborasi dengan raksasa chip kecerdasan buatan Nvidia (NVDA.O).

Saham Nvidia naik sebanyak 7,2%, dan indeks semikonduktor (.SOX) mengalami kenaikan 2,1%, mengakhiri penurunan dua hari sebelumnya.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa Indeks Harga Konsumen (CPI) naik sebesar 0,4% pada bulan lalu, setelah sebelumnya naik 0,3% pada Januari. Tanpa memperhitungkan komponen makanan dan energi yang fluktuatif, harga konsumen meningkat sebanyak 0,4% pada bulan Februari, setelah naik dengan margin yang sama pada bulan Januari.

Baca Juga  Investor Perhatikan Perubahan Harga Emas Pasca Pertemuan Federal Reserve

“Investor merasa yakin dengan keyakinan bahwa yang penting bukanlah kapan The Fed akan menurunkan suku bunga, melainkan seberapa besar penurunan suku bunga itu, dan penundanya – baik itu terjadi pada bulan Mei seperti yang banyak diharapkan sebelumnya atau pada bulan September – pada akhirnya tidak menjadi masalah,” ujar Oliver Pursche, wakil presiden senior dan penasihat Wealthspire Advisors di Westport, Connecticut.

“Hal itu karena mereka pasti akan melakukannya dan lingkungan yang tidak terlalu membatasi akan segera terjadi.”

Para pedagang kini memperkirakan peluang penurunan suku bunga pertama sebesar 70% pada bulan Juni, menurut CME FedWatch Tool, dibandingkan dengan 71% menjelang laporan inflasi.

“Pada melihat data ekonomi, kondisinya cukup kuat,” tambah Pursche. “Dan dari sudut pandang saya sebagai konsumen, karyawan, dan investor, saya lebih memilih perekonomian yang kuat dengan tingkat suku bunga yang sedikit lebih tinggi daripada perekonomian yang lemah dan membutuhkan stimulus.”

Baca Juga  ASN Dilarang Berfoto dengan Pose Politik Selama Masa Pemilu 2024

Data harga produsen akan dirilis akhir minggu ini. Namun, pada sisi negatifnya, saham Boeing (BA.N) mengalami penurunan sebesar 4,3%. Boeing menginformasikan kepada karyawannya dalam sebuah memo pada hari Selasa bahwa mereka menambahkan pemeriksaan kepatuhan mingguan untuk setiap area kerja pabrik 737 dan melakukan audit tambahan terhadap peralatan guna mengatasi masalah kualitas.

Administrasi Penerbangan Federal AS telah membatasi produksi Boeing setelah kejadian ledakan panel udara pada pesawat baru Alaska Airlines 737 MAX 9 pada 5 Januari.

Selain itu, maskapai penerbangan AS juga memberi peringatan bahwa rencana mereka untuk meningkatkan kapasitas diragukan karena penundaan pengiriman pesawat dari Boeing. Saham Southwest Airlines (LUV.N) mengalami penurunan sebesar 14,9%.(BY)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *