Anak Stunting di Kota Pariaman Sudah Punya BAAS

Walikota Genius Umar memimpin Rapat Rapat Kerja Lintas Sektoral dan Mitra Kerja dalam rangka Penurunan Stunting di Balai Kota, Rabu 8 Maret 2023 (foto.mc)

Kota Pariaman – Penanganan Stunting harus secara bersama-sama. Salahsatu langkah dengan menghadirkan pola Bapak Asuh Anak Stunting (BAAS). Sehingga sebanyak 159 Anak Stunting di Kota Pariaman sudah punya BAAS.

Hal ini disampaikan Wali Kota Pariaman Genius Umar, ketika memimpin Rapat Kerja Lintas Sektor dan Mitra Kerja dalam Percepatan Penurunan Stunting Kota Pariaman Tahun 2023, bertempat diruang rapat walikota, Balaikota Pariaman, Rabu (08/03/23).

Kata dia, pencegahan stunting menjadi tugas bersama. Karena, menjadi persoalan serius secara nasional. Bahkan, Presiden menekankan hal ini kepada setiap daerah.

“Karena itu, kita harus berkomitmen secara moral, untuk menurunkan angka stunting agar bisa menuju zero stunting di daerah Kota Pariaman kedepanya,” ujar Genius.

Dari 159 anak tersebut Walikota 4 anak, Wakil Walikota 3 anak, Sekda 2 anak, Kapolres 4 anak, Dandim 3 anak, Kajari 3 anak, Pengadilan Negeri 2 anak, Pengadilan Agama 2 anak, DPRD 20 anak, OPD 57 anak, BPS 2 anak, BPJS Kesehatan 2 anak, BPJS Ketenegakerjaan 2 anak, KPP Pajak Pratama 2 anak, Lapas Kelas IIB 2 anak, dan lainya akan dibagi untuk BUMN/BUMD dan swasta.

Baca Juga  Belum Daftar Subsidi Tepat, Pembelian Solar Dibatasi Maksimal 20 Liter

Orang nomor satu di kota Pariaman ini menyebutkan, sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 72 Tahun 2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting di Indonesia, dan Peraturan Kepala BKKBN RI Nomor 12 Tahun 2021 tentang Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia Tahun 2021-2024.

“Kami percaya, dengan kolaborasi lintas stakeholder terutama dengan menggerakkan para pimpinan masing-masing stakeholder lintas sektor ini. Tentu dapat menjadi daya dorong bagi percepatan penurunan angka stunting Nasional, dan Kota Pariaman khususnya” tukasnya.

Genius menambahkan, penyebab stunting tidak hanya masalah gizi dan pola makan saja. Tapi pola asuh, air bersih, sanitasi, juga penting. Termasuk masalah sosio-kultural, dan ekonomi. 

“Karena itu, kegiatan yang dilakukan hari ini, sebagai wujud sinergi kolaborasi gerakan kita bersama, untuk mengatasi stunting. Sehingga anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal” ucapnya.

Ia menegaskan, Bapak Asuh Anak Stunting dapat memberikan kontribusi bagi penurunan angka stunting melalui upaya-upaya pencegahan, dan implementasi nyata di lapangan.

Baca Juga  Terus Tekan Stunting,Siapkan Generasi Indonesia Emas, Gubernur Bagikan Tablet Penambah Darah bagi Pelajar di Piaman

“Dengan adanya kegiatan ini, akan sangat membantu penanganan kasus stunting. Hal itu, jika dilakukan secara bersama dengan seluruh elemen masyarakat dan swasta” tuturnya.

Wako Genius mengungkapkan, stunting menjadi urusan bersama, itulah mengapa dirinya membuat kebijakan. Stunting itu harus diurus oleh semua stakeholder dan dinas yang ada dibawah kepemimpinan.

Program Bapak Asuh Anak Stunting, ucap Genius, merupakan gerakan gotong royong seluruh pemangku kepentingan dalam mempercepat penurunan stunting yang menyasar langsung keluarga berisiko stunting di Kota Pariaman sebanyak 159 anak.

“Kita sudah membagi mulai dari Walikota, Wakil Walikota, Forkopimda, Sekda, instansi vertical, swasta, BUMN/BUMD, sekolah dan setiap dinas nantinya, akan menjadi Bapak Asuh Anak Stunting” terangnya.

Lulusan S3 IPB ini juga berharap, dengan adanya program orang tua asuh ini, diharapkan anak stunting dapat memperoleh perhatian dari orang tua asuh, guna meningkatkan gizi dan kesehatan serta kendala lainya.

“Sehingga anak-anak sasaran ini nantinya dapat menjadi sehat dan terbebas dari stunting” ulasnya mengakhiri. (mc/co)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *