Notification

×

Adsense atas

Adsen

Gunung Marapi Erupsi, Pendaki yang Masih Berkemah Dipaksa Turun

Minggu, 08 Januari 2023 | 14:04 WIB Last Updated 2023-01-08T07:04:56Z

 

Tim Penyapu dari BKSDA, Basarnas dan Pemuda setempat memaksa turun para pendaki Gunung Marapi yang mengalami erupsi.




Bukittinggi- Sejumlah pendaki diduga masih berada di Gunung Marapi, Bukittinggi, Sumatera Barat. Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumbar dan Basarnas pun menyisir sejumlah lokasi karena gunung Marapi mengalami erupsi pada Sabtu (7/1/2023) Kepala BKSDA Sumbar Ardi Andono menyebut setidaknya sudah ada 30 orang pendaki yang turun dari Gunung Marapi. Hal itu dilakukan untuk mengambil langkah antisipasi dan mengurangi risiko ancaman erupsi Gunung Marapi.


"Tim memaksa pendaki lainnya yang masih bersikeras menetap di Gunung Marapi, hingga pagi ini sudah terdata 30 orang yang turun dan empat lainnya dalam perjalanan ke bawah," kata Ardi, Minggu (8/1/2023). Dia mengatakan, sejak malam setelah kejadian erupsi, Tim Penyapu sengaja naik ke atas Gunung Marapi mencari dan memaksa pendaki yang masih berkemah untuk segera turun,sebagaimana dikutip iNews.id.


"Saat ini Tim Penyapu sudah di atas, jumlah petugas yang stan by di pos 10 dari Basarnas dan lima dari BKSDA," katanya.


Ardi menyebut ada 40 orang pendaki yang terdaftar naik ke Gunung Marapi sebelum letusan terjadi, namun ia tidak bisa memastikan akan adanya kemungkinan pendaki ilegal yang berada di Marapi.


"Yang kami hitung tentunya pendaki yang resmi naik dan mendaftar, untuk yang ilegal kami belum bisa mendata," ujarnya. Gunung Marapi mengalami erupsi pada Sabtu (7/1/2023) sejak pukul 06.11 WIB, warga di sekitar gunung aktif ini telah diminta waspada dan seluruh aktivitas pendakian dilarang untuk sementara waktu. 


Saat ini Gunung Marapi berada pada Status Level II atau Waspada, Pos Pengamatan Gunung Marapi di Bukittinggi masih merekam erupsi dengan skala kecil hingga saat ini.(*)



ADSEN KIRI KANAN