Notification

×

Adsense atas

Adsen

Fredy Sambo Hanya Dituntut Seumur Hidup, Keluarga Brigadir J Kecewa

Rabu, 18 Januari 2023 | 09:32 WIB Last Updated 2023-01-18T02:32:43Z

.


Jakarta - Ferdy Sambo hanya dituntut seumur hidup. Jaksa Penuntut Umum (JPU) menyimpulkan bahwa Mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo menembak kepala korban hingga tewas.


Tuntutan itu disampaikan di sidang perkara pembunuhan berencana Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Selasa (17/1/2023).


JPU menerangkan kalau fakta-fakta hukum dari ahli forensik dan ahli balistik sangat bersesuaian mengenai luka tembak masuk yang berada di kepala bagian belakang sisi kiri korban.


Fakta hukum dari ahli forensik yang mengungkapkan bahwa tembakan di bagian kepala belakang menembus hidung korban, sesuai dengan fakta ahli balistik yang menyebut perkiraan penembak berada di depan anak tangga.


"Bahwa keterangan ahli balistik dan keterangan ahli forensik sangat bersesuaian di mana ditemukan fakta terdapat perkenaan titik di lantai adalah posisi perkenaan peluru, arah penembak persis di ujung anak tangga terakhir," kata jaksa di persidangan sebagaimana dikutip tribunnews.com.


Posisi ujung laras senjata penembak terakhir, kata JPU, mengarah ke bawah sehingga berhubungan erat dengan luka tembak masuk pada bagian kepala belakang.


Ahli forensik juga menyebutkan terdapat tujuh luka tembak masuk dan enam luka tembak keluar di tubuh Brigadir J.


Fakta tersebut bersesuaian dengan keterangan terdakwa Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E yang menyatakan bahwa Ferdy Sambo menghampiri korban Brigadir J yang sudah tertelungkup.


JPU menyebut Sambo menggunakan sarung tangan hitam dan menembak ke arah tubuh Brigadir J, sehingga menyebabkan korban mati seketika.


Fakta tesebut juga bersesuaian dengan saksi Susanto yang menyatakan sisa peluru di dalam magasin Glock 17 milik Bharada E sebanyak 12 butir, sehingga saksi Bharada E hanya menembak sebanyak 3-4 kali.


"Karena senjata api Glock berkapasitas 17 butir dan hanya diisi 16 butir agar tidak terjadi kemacetan saat digunakan," kata JPU.


"Faktanya, terdapat tujuh luka tembak masuk dan enam luka tembak keluar, sehingga patut diperkirakan, tembakan terakhir yang mengenai kepala tembus ke bagian batang otak merupakan tembakan terdakwa Ferdy Sambo," tegas JPU.(*)


ADSEN KIRI KANAN