Notification

×

Adsense atas

Adsen

Kapal Induk Terkuat Inggris Ini Sering Ngadat, Lebih Lama Diperbaiki daripada Berlayar

Selasa, 27 Desember 2022 | 13:40 WIB Last Updated 2022-12-27T06:40:00Z

 

Kapal induk Inggris HMS Prince of Wales lebih banyak menghabiskan waktu untuk perbaikan ketimbang berlayar.




LONDON  - Kapal induk Angkatan Laut (AL) Kerajaan Inggris, HMS Prince of Wales, ternyata menghabiskan lebih banyak waktu untuk perawatan ketimbang beroperasi di laut. 


Kapal terbesar milik AL Kerajaan Inggris itu mulai dioperasikan sejak 2019. Kini HMS Prince of Wales sedang berada di fasilitas perawatan di galangan kapal Skotlandia terkait kerusakan pada poros baling-baling.


Surat kabar Inggris The Times melaporkan kapal senilai 3,2 miliar poundsterling atau sekitar Rp60,5 triliun itu hanya menghabiskan waktu 267 hari di laut sejak memasuki tugas aktif pada Desember 2019,sebagaimana dikutip iNews.id.


Namun sampai Natal lalu, kapal tersebut sudah menghabiskan 268 hari di galangan untuk menjalani perbaikan. Kepala Staf Pertahanan Inggris Tony Radakin mengakui kapal induk tersebut sangat membuat frustrasi karena menjadi sumber masalah.


"(HMS Princeof Wales) Adalah proyek bermodal besar yang terkadang ada ketidakberesan,” tambah Radakin, beberapa waktu lalu. AL Kerajaan Inggris menggambarkan Prince of Wales sebagai salah satu kapal perang permukaan paling kuat yang pernah dibuat negara itu. Kapal induk itu bisa meluncurkan jet tempur F-35B terbaru NATO, dek penerbangannya memiliki lebar 70 meter dan panjang 280 meter, dan dibutuhkan sekitar 1.400 kru untuk mengoperasikannya.


HMS Prince of Wales mengalami kebanjiran dua kali pada 2020. Banjir air laut kedua memenuhi ruang mesin mengakibatkan kapal batal melanjutkan pelayaran ke Amerika Serikat (AS) sehingga kembali ke pangkalan asalnya di Portsmouth. 


Akibatnya kapal menjalani perbaikan selama 6 bulan. Setelah perbaikan rampung pada 2021, HMS Prince of Wales kembali beroperasi dengan berlayar ke Gibraltar. Misi ke Gibraltar sukses. Namun tahun kapal kembali mogok tak lama setelah meninggalkan pelabuhan Portsmouth untuk menuju AS pada Agustus lalu.  


Para engineer menemukan penyebabnya, yakni kerusakan pada poros baling-baling. Setelah diusut, awak kapal tidak melumasinya poros itu secara rutin. Seorang juru bicara AL Kerajaan Inggris mengatakan, perbaikan poros baling-baling akan memakan waktu hingga musim semi 2023. Namun itu belum selesai, HMS Prince of Wales akan kembali ke pelabuhan Portsmouth untuk menjalani pemeliharaan terjadwal lainnya.(*)



ADSEN KIRI KANAN