Notification

×

Adsense atas

Adsen

Marah ke Pemerintah, Warga Korsel Gelar Aksi Protes Terkait Pesta Halloween Berdarah di Itaewon

Senin, 07 November 2022 | 10:41 WIB Last Updated 2022-11-07T03:41:00Z

Warga Korsel gelar aksi protes terkait tragedi berdarah pesta Halloween


SEOUL - Sambil memegang lilin putih dan papan tanda hitam, para pelayat yang berwajah sedih berkumpul di seluruh Seoul, Korea Selatan (Korsel) untuk berduka atas para korban tragedi berdarah pesta Halloween di Itaewon dan menyampaikan teguran keras kepada pemerintah.


Ketika kemarahan publik terus meningkat atas tragedi terbesar di Korea Selatan (Korsel) dalam hampir satu dekade, ribuan orang muncul untuk beberapa berjaga dan protes yang diadakan di seluruh ibu kota.


Seperti diketahui, pada 29 Oktober lalu, kerumunan massa yang mematikan menewaskan 156 orang - kebanyakan anak muda - dan melukai 196 lainnya selama perayaan Halloween di distrik kehidupan malam Itaewon, sebagaimana dikutip Okezone.com.


Satu minggu kemudian, pihak berwenang telah meluncurkan penyelidikan, menggerebek kantor kota dan polisi setempat serta stasiun pemadam kebakaran.


Kepala polisi nasional telah meminta maaf, seperti halnya Presiden Yoon Suk-yeol, yang telah berjanji untuk meningkatkan tindakan pengendalian massa di masa depan.


Tapi itu belum cukup untuk memuaskan dahaga publik akan keadilan. Banyak yang merasa sangat malu karena pihak berwenang telah gagal melindungi anak-anaknya - sebuah ironi bagi negara yang dikenal dengan citra anak mudanya yang didorong oleh K-pop di panggung internasional.


Pada Sabtu (5/11/2022), aktivis dan kelompok politik melakukan gelombang kemarahan dengan setidaknya tujuh protes berjaga-jaga di seluruh ibu kota.


Kelompok protes ini diorganisir oleh Candlelight Action, aliansi kelompok progresif, yang telah mengadakan protes politik reguler terhadap Presiden Yoon bahkan sebelum tragedi Itaewon.


Protes itu diadakan di dekat Balai Kota yang melihat dua jalur jalan utama diblokir untuk menampung puluhan ribu pengunjuk rasa. Banyak yang membawa tanda protes berwarna hitam yang bertuliskan "Mundur adalah ungkapan belasungkawa" - pesan yang ditujukan untuk Presiden Yoon.


Di atas panggung, para pembicara bergiliran menentang pemerintah dalam pidato-pidato yang diselingi dengan pertunjukan lagu-lagu sedih dan doa-doa yang dibacakan oleh para biksu Buddha.


"Meskipun pemerintah jelas bertanggung jawab, namun mencari pelaku dari organisasi yang tidak relevan ... insiden itu terjadi karena pemerintah tidak memainkan peran yang sangat mendasar," kata salah satu pendemo, dikutip BBC.


Kerumunan 200 pengunjuk rasa dari berbagai kelompok politik pemuda berkumpul di dekat lokasi kejadian di Itaewon, memegang spanduk bertuliskan "Pada 6:34 negara tidak ada [untuk para korban]".


Mengenakan pakaian hitam dan masker wajah, mereka mengangkat tinggi-tinggi spanduk bertuliskan: "Pada 6:34 negara tidak ada [untuk para korban]". (*)



ADSEN KIRI KANAN