Notification

×

Adsense atas

Adsen

Terbuka Peluang Investasi di Padang Panjang

Jumat, 21 Oktober 2022 | 13:09 WIB Last Updated 2022-10-21T06:09:25Z

 

Business Forum Sumatra Barat Tahun 2022.


Padang Panjang, fajarharapan.id- Terbuka peluang investasi di Padang Panjang. Salah satunya di kawasan Rest Area, Kelurahan Silaing Bawah. 


Hal itu disampaikan Walikot Fadly Amran  ketikq menghadiri kegiatan  Business Forum Sumatra Barat Tahun 2022 yang digelar di Hotel Balairung, Jakarta, Kamis (20/10).


Kata Fadly, saat ini kawasan Rest Area Silaing Bawah menjadi aset pemko yang berdampingan dengan PT Mifan Waterpark. Namun yang di kawasan Rest Area, ini akan menjadi potensi bagus untuk dikembangkan.


“Jalan Sutan Syahrir Silaing Bawah yang merupakan kawasan Rest Area itu  merupakan daerah keramaian. Menjadi jalur utama yang menghubungkan Kota Padang dengan berbagai wilayah di Sumbar. Itu peluang yang sangat besar jika kawasan ini dikembangkan,” kata Fadly.


Luas kawasan keseluruhan ± 65.400 m2 atau ± 6.5 Ha yang terdiri dari area hutan kota P2KH (± 2.900 m2), rest Aaea (± 3.750 m2), area rekreasi alam di kawasan hutan dan sungai (± 3.500 m2), area istirahat dan traffic island (± 750 m2), area PDIKM bagian depan (± 10.000 m2), area PDIKM bagian belakang (± 5.700 m2), area parkir (± 11.500 m2) dan greenbelt lingkar tapak (± 26.400 m2).


“Aspek pemasaran diamati dari segmentasi, target pasar dan positioning. Segmen rest area dilihat dari karakteristiknya demografi pengunjung yaitu golongan menengah atas dengan usia 16-50 tahun. Jumlah kunjungan wisata ke Padang Panjang (wisman dan winus) setiap tahunnya mengalami peningkatan dengan jumlah kunjungan yang datang per tahun adalah 4.543 orang dan 151 orang per hari. 

Diprediksi jumlah kunjungan yang datang untuk 10 tahun ke depan adalah sebanyak 54.510 orang,” tutur Fadly.


Selain kawasan Rest Area Silaing Bawah, Fadly juga memaparkan tentang peluang investasi di lokasi Lubuk Mata Kucing, Kelurahan Pasar Usang. 


Berdasarkan hasil pra studi kelayakan potensi investasi air minum dalam kemasan, secara keseluruhan menunjukkan bahwa investasi ini layak untuk dilaksanakan.


“Peluang ini juga sangat menarik karena sudah ada kajian dengan analisis yakni, periode selama dua tahun tujuh bulan, nilai NPV sebesar Rp.7.890.090.271. Perhitungan profitability index (PI) diperoleh nilai 2.21. Hasil teknik interpolasi nilai IRR sebesar 44% dan pola kerja sama, investor dengan PDAM,” ujarnya.


Di sektor lain, Fadly juga memaparkan tentang Pasar Pusat Padang Panjang, Kelurahan Pasar Baru. Dengan konsep peruntukan utama area permainan untuk anak-anak pada Blok A lantai 4; pasar seni dan cinderamata pada Blok B lantai 4; dan pelayanan publik (umum dan pasar) serta restoran kuliner lokal pada Blok C lantai 3. (syam)


ADSEN KIRI KANAN