Notification

×

Adsense atas

Adsen

Jokowi Desak Perketat Pengawasan Industri Obat

Sabtu, 22 Oktober 2022 | 08:02 WIB Last Updated 2022-10-22T01:02:36Z

Presiden Joko Widodo

 

Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan pengawasan industri obat diperketat usai ditemukan obat sirop diduga mengandung etilen glikol melebihi ambang batas aman.


Diketahui, etilen glikol (EG) diduga menjadi salah satu pemicu gagal ginjal akut misterius yang sebagian besar menyasar anak-anak di sejumlah negara termasuk Indonesia.


"Yang paling penting pengawasan terhadap industri obat harus diperketat lagi. Sudah, tugasnya, semuanya," kata Jokowi usai hadiri puncak peringatan HUT ke-58 Partai Golkar di Kemayoran, Jakarta, Jumat (21/10) sebagaimana dikutip cnnindonesia.com.


Sebagai informasi, jumlah korban gagal ginjal akut di Indonesia saat ini bertambah menjadi 241 kasus. Di antara jumlah itu 133 orang dinyatakan meninggal dunia.


Kemenkes telah menginstruksikan seluruh apotek yang beroperasi di Indonesia untuk sementara ini tidak menjual obat bebas dalam bentuk sirop kepada masyarakat. Para tenaga kesehatan juga diminta tak lagi meresepkan obat sirop kepada pasien.


BPOM juga telah menarik lima jenis obat telah ditarik buntut kasus ini. Lima obat tersebut antara lain Termorex Sirup, Flurin DMP Sirup, Unibebi Cough Sirup, Unibebi Demam Sirup, dan Unibebi Demam Drops.


Sementara itu, Kemenkes juga menemukan 102 obat jenis sirop yang digunakan pasien penyakit gagal ginjal akut dan akan memeriksa kandungannya.


Ratusan obat itu ditemukan di 156 rumah dari total 241 pasien yang dinyatakan mengalami gagal ginjal akut.(*)


ADSEN KIRI KANAN