Notification

×

Adsense atas

Adsen

Penampakan Letusan Gunung yang Sampai Terlihat dari Satelit, Sebabkan Tsunami 

Kamis, 01 September 2022 | 09:23 WIB Last Updated 2022-09-01T02:23:00Z

 

Letusan Gunung yang Sampai Terlihat dari Satelit. Hunga Tonga-Hunga Ha’apai



Jakarta  - Inilah penampakan kedahsyatan letusan gunung yang sampai terlihat dari satelit. Pada 15 Januari 2022 lalu, gunung berapi bawah laut Hunga Tonga-Hunga Haʻapai di Tonga meletus dengan sangat dahsyat. 


Saat meletus, gunung yang berada di Samudera Pasifik ini menyemburkan debu vulkanik hingga terlihat dari luar angkasa. Tak hanya itu, letusan tersebut juga membuat gelombang tsunami di Samudera Pasifik dan mengirimkan gelombang kejut atmosfer, sebagaimana dikutip iNews.id.


Seberapa dahsyat letusan gunung Hunga Tonga ini dan bagaimana dampaknya? Simak ulasan iNews.id berikut ini.


Letusan Gunung yang Sampai Terlihat dari Satelit


Gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha’apai meletus pada Sabtu (15/1/2022). Menurut Profesor Emeritus Richard Arculus dari Australian national University, secara teknis gunung ini diklasifikan sebagai gunung berapi bawah laut.


Namun demikian, lubang atau kawah gunung Hunga Tonga berada di atas air. Perlu diketahui bahwa gunung Hunga Tonga-Hunga Ha'apai merupakan gunung berapi bawah laut yang baru muncul ke permukaan pada tahun 2009. 


Gunung ini memiliki tinggi 114 meter dan terletak sekitar 30 km selatan gunung berapi bawah laut Fonuafoʻou serta 65 km Utara dari Tongatapu, pulau utama Tonga.


Saat meletus pada awal tahun ini, gunung Hunga Tonga ini menyebabkan gelombang tsunami setinggi 1,2 meter di ibu kota Tonga, Nuku'alofa.


Bahkan menurut Livescience, letusan gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai itu menjadi ledakan paling kuat di Bumi dalam lebih dari 30 tahun. Letusannya bahkan disebut sama dengan kekuatan yang setara dengan 100 bom Hiroshima.


Lebih lanjut, letusan tersebut juga mengirimkan gelombang kejut ke atmosfer. Gelombang ini mengirim riak yang melanjut melintasi bawah lautan.


Ledakan tersebut menghasilkan beberapa gelombang tekanan (kejutan) yang beriak melalui awan cuaca di sekitarnya dengan kecepatan 300 m/s, meskipun gelombang tekanan dari ledakan terbesar menyebar ke seluruh planet. 


Ledakan sonik dari gelombang ini terdengar dari jarak yang sangat jauh, termasuk dalam waktu sekitar dua jam di Selandia Baru (2.300 km SW), Samoa, Fiji (500 km NW), Vanuatu, Kepulauan Cook, dan Alaska (9.370 km NE km). 


Gelombang tekanan juga direkam oleh instrumen infrasonik dan cuaca di seluruh dunia saat mengelilingi Bumi, dengan instrumen yang mendeteksinya lagi ketika datang dari arah yang berlawanan.


Peringatan dikeluarkan untuk pantai utara dan timur Pulau Utara Selandia Baru dan Kepulauan Chatham; beberapa kapal hancur dalam semalam di Tutukaka Marina di Far North (gambar 52). 


Menurut sebuah artikel RNZ, lebih dari 120 orang telah dievakuasi dari Far North antara 2300 dan 0000. Gelombang tsunami yang mencapai ketinggian 1,2 m menghantam Nuku'alofa pada malam hari, menembus garis pantai dan membanjiri jalan dan properti pesisir.


Di Mango Island (75 km ENE), gelombang tsunami mencapai 500 m ke daratan dan naik setinggi 12 m, menghancurkan bangunan dan pepohonan. 


Menurut Angkatan Laut Tonga, gelombang tsunami yang menerjang Pulau Mangga mencapai ketinggian 5-10 m. 


Sedangkan berdasarkan pembaruan resmi dari pemerintah Tonga pada 20 Januari, gelombang tsunami mencapai ketinggian hingga 15 m, yang mempengaruhi pantai barat Tongatapu, 'Eua, dan Ha'.


Di Jepang, sekitar 230.000 orang disarankan untuk mengungsi di delapan prefektur karena risiko tsunami. Gelombang yang dihasilkan tercatat di distrik Kominato Pulau Amami-Oshima di Prefektur Kagoshima pada 2355. Gelombang mencapai 80 cm di Jepang, mengganggu layanan kereta api, penerbangan, dan merusak pelabuhan dan kapal. 


Di Anchorage, Alaska, Layanan Cuaca Nasional AS melaporkan ketinggian gelombang maksimum 20-100 cm di garis pantai Alaska dan di sepanjang pantai British Columbia, gelombang mencapai 16-29 cm. 


Pada pagi hari tanggal 16 Januari, peringatan tsunami telah diperluas ke pantai barat Pulau Selatan. Laporan menunjukkan bahwa desa Sopu, Kolomotua, Kolofo'ou, Ma'ufanga, Patangata juga terkena dampak tsunami, terutama daerah dekat Vuna Road.(*)



ADSEN KIRI KANAN