Notification

×

Adsense atas

Adsen

Wawako Mardison Mahyuddin Saksikan Langsung Festival Pacu Jalur Tradisional 2022 Kuansing

Sabtu, 27 Agustus 2022 | 11:25 WIB Last Updated 2022-08-28T04:27:51Z

Wakil Walikota Pariaman Mardison Mahyuddin ketika berada menyaksikan Pacu Jalur Tradisional tahun 2022 di Kabupaten Kuantan Singingi, Kamis 25 Agustus 2022 (foto.dok.mcp)


Kota Pariaman
- Wakil Walikota Pariaman Mardison Mahyuddin menyaksikan secara langsung Festival Pacu Jalur Tradisional 2022 yang digelar di Tepian Narosa Teluk Kuantan Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing), Provinsi Riau, Kamis (25/08/22).


Kedatangan Wawako tersebut disambut oleh Sekda Kabupaten Kuantan Singingi Budi Sambudi didampingi Ketua DPRD Adam beserta Forkopimda dan Kepala OPD.


Pacu Jalur merupakan sebuah perlombaan mendayung di sungai dengan menggunakan sebuah perahu panjang yang terbuat dari kayu pohon. Panjang perahu ini bisa mencapai 25 hingga 40 meter dan lebar bagian tengah kira-kira 1,3 m s/d 1,5 m, dalam bahasa penduduk setempat, kata Jalur berarti Perahu.


Setiap tahunnya, di bulan Agustus diadakan Festival Pacu Jalur sebagai sebuah acara budaya masyarakat tradisional Kabupaten Kuantan Singingi, Riau. Juga, dalam rangka merayakan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia.


Pacu Jalur merupakan sejenis lomba dayung tradisional khas daerah Kuantan Singingi (Kuansing) yang hingga sekarang masih ada dan berkembang di Provinsi Riau. Bahkan, Pacu Jalur tradisional Kuantan Singingi ini dinobatkan sebagai pariwisata terpopuler di Indonesia di ajang Anugerah Pesona Indonesia (API).


Wakil Wali Kota Pariaman, Mardison Mahyuddin mengapresiasi atas terselenggaranya iven Pacu Jalur yang menjadi ikon Kabupaten Kuansing Provinsi Riau ini.


"Kegiatan tahunan ini ditunggu oleh masyarakat Kuansing khususnya. Bahkan ada kebiasaan warga Kuansing tak wajib pulang kampung saat Lebaran. Namun, diwajibkan pulang saat iven pacu jalur. Ditambah lagi, pacu jalur sempat ditiadakan dua tahun lamanya lantaran pandemi COVID-19" ujarnya.


Pertandingan pacu jalur ini diikuti oleh berbagai daerah di Indonesia. Bahkan, sebelum Covid-19 melanda, negara tetangga seperti Malaysia dan Filipina juga turut memeriahkan iven yang menjadi ikon wisata Kuantan Singingi ini.


Sama halnya seperti Hoyak Tabuik Piaman, Mardison mengaku bahwa Pacu Jalur ini merupakan iven tahunan yang menjadi magnet bagi para wisatawan. Diperkirakan ratusan ribu masyarakat tumpah ruah untuk menyaksikan iven yang sebelumnya dibuka langsung oleh Menteri Pariwisata dan Ektaf Sandiaga Uno ini.


Menurut dia, ini budaya yang harus di jaga dan lestarikan bersama. Jangan sampai, budaya yang menjadi ikon Provinsi Riau ini luntur.


"Masyarakat Provinsi Riau khususnya Kuansing harus bangga akan budaya dan tradisi yang telah turun temurun dilaksanakan di daerahnya ini. Karena, selain untuk pelestarian budaya, juga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat sekitar" tukasnya mengakhiri. (mcp/sa)



ADSEN KIRI KANAN