Notification

×

Adsense atas

Adsen

Orang Ini Bikin Gaduh Saja, Pengusaha Kuliner Randang Babi Minta Maaf

Sabtu, 11 Juni 2022 | 06:53 WIB Last Updated 2022-06-10T23:53:46Z

Sergio pengusaha Babiambo diperiksa kepolisian.


Jakarta - Setelah heboh dan viral pemilik usaha kuliner nasi padang babi, Babiambo, Sergio, akhirnya minta maaf, Jumat (10/6/2022).


Sergio mengaku pada awalnya usaha kuliner tersebut ia dirikan lantaran mencoba mengambil peluang dengan memadukan kuliner khas Padang dengan daging babi. Pemilihan inovasi tersebut, kata dia, juga berawal dari kecintaannya terhadap kedua masakan tersebut.


"Mungkin kenapa ide ini seputar Padang, karena saya pribadi suka banget sama masakan Padang, seminggu minimal sekali saking cintanya," ujarnya kepada wartawan di kediamannya, Kelapa Gading, Jakarta, Jumat (10/6).


Dikutip cnnindonesia.com, ia menjelaskan, pihaknya juga memilih menggunakan kata Babi pada nama usahanya dengan tujuan agar para pelanggan tidak keliru. Selain penamaan usaha, Sergio juga mengaku telah mendeskripsikan menu olahan daging babi pada menu dan logo yang ada.


"Karena kita nggak mau nanti ada orang yang makan nggak tahu itu ada mengandung babinya. Jadi kita tulis babinya. Bahkan di logo juga ada tulisan nonhalal," jelasnya.


Sementara untuk kata 'ambo', menurutnya ide itu hanya sebatas agar para calon pembeli dapat langsung mengetahui jenis olahan daging babi yang dijual. Ia menegaskan, hal itu murni hanya untuk berjualan tanpa ada tujuan untuk melecehkan suku tertentu.


"Kita kepikiran, gimana caranya menyampaikan ke publik bahwa ini tuh sesuatu yang mereka biasa makan di suasana Padang. Masakan seperti gulai, bakar, atau rendang yang bisa didesain secara istilah semua orang paham ketika dengar Padang. Hanya untuk publikasi sebenarnya," tuturnya.


Sergio menjelaskan dirinya memang murni mencoba membuka usaha mengambil peluang baru di dunia kuliner. Terlebih, kata dia, usaha Babiambo miliknya itu dibuka pada saat awal tahun 2020 atau tepat pada masa Pandemi Covid-19.


"Karena keterbatasan knowledge kita juga, kalau ternyata ini akan menyinggung ke arah sana. Saya menyesal banget, kalau tahu dari awal bakal begini tidak akan kita lakuin," jelasnya.


Hanya saja, kata dia, usaha makanan yang ia jual secara daring itu ternyata tidak cukup menarik minat dari masyarakat. Karenanya Sergio mengatakan, usaha yang baru ia rintis tersebut hanya mampu bertahan kurang lebih sekitar tiga bulan saja.


"Karena itu kan awal pandemi ya, semua mencoba mencari opportunity secara online. Waktu itu akhirnya mencoba lewat online tapi hanya berjalan sekitar kurang lebih tiga bulan sebelum akhirnya saya tutup," tuturnya. (*)


ADSEN KIRI KANAN