Notification

×

Adsense atas

Adsen

Hubungan AS dan China Memanas, Menhan Singapura: Satu Pertemuan Tak Cukup Mengubah Situasi

Senin, 13 Juni 2022 | 14:30 WIB Last Updated 2022-06-13T07:30:00Z

Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen dalam pertemuan forum IISS Shangri-La Dialogue (SLD) 2022.


SINGAPURA  - Hubungan China dan Amerika Serikat (AS) terus memanas karena banyak hal. Pertemuan Menteri Pertahanan China dan AS untuk kali pertama di Singapura dirasa belum cukup untuk mencairkan ketegangan kedua belah pihak.


Hal ini disampaikan Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen dalam pertemuan forum IISS Shangri-La Dialogue (SLD) 2022 yang dilaksanakan di Singapura, Minggu (12/6/2022).


Dalam forum tersebut, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan Menteri Pertahanan China, Wei Fenghe bertemu muka untuk pertama kalinya pada Jumat (10/6/2022) yang merupakan hari pertama KTT terkait keamanan. Keduanya lantas terlibat perang retorika dalam pidato mereka sendiri yang disampaikan pada hari Sabtu dan Minggu. 


Austin dan Jenderal Wei berselisih mengenai masalah Taiwan. Menteri Pertahanan AS pada Sabtu mengatakan, China menjadi lebih koersif dan agresif,sebagaimana dikutip iNews.id. 


Selanjutnya, Jenderal Wei pada Minggu meminta AS untuk berhenti "mencoreng dan membendung" China serta menuduhnya mempraktikkan hegemoni navigasi di Laut China Selatan.


Mengakhiri tiga hari dialog pada hari Minggu, Dr Ng mengatakan fakta bahwa Austin dan Jenderal Wei bertemu masih 'memberikan kenyamanan. "Apakah pertemuan mereka dan keterlibatan mereka telah meningkatkan hubungan AS-China? Saya pikir itu akan merepotkan. Satu pertemuan tidak akan mengubahnya," katanya. 


Beberapa negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) memiliki klaim yang bertentangan dengan China di Laut China Selatan yang strategis. Mereka menyatakan akan terus bekerja dengan AS dan China dalam Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN (ADMM)-Plus. Pertemuan berikutnya akan diadakan pada akhir tahun.


ADMM-Plus merupakan platform bagi ASEAN dan delapan mitranya – Australia, China, India, Jepang, Selandia Baru, Korea Selatan, Rusia, dan Amerika Serikat. Tujuannya untuk memperkuat kerja sama keamanan dan pertahanan di kawasan. 


"Ini masalah yang terlalu rumit. Maksud saya, Perang Dingin memakan waktu 50 tahun, jadi mengapa Anda mengharapkan ini diselesaikan dalam beberapa dekade?" katanya.  Namun, Dr Ng menyerukan "kesimpulan cepat" untuk negosiasi antara ASEAN dan China tentang Kode Etik (COC) di Laut China Selatan. 


Hal itu menyoroti bahwa dokumen tersebut dapat menjadi kunci untuk menavigasi klaim di perairan yang disengketakan. Selama bertahun-tahun, ASEAN dan China telah bersama-sama mengerjakan kode etik untuk mencegah ketegangan di Laut China Selatan agar tidak meningkat menjadi konflik terbuka. Pada November 2018, Perdana Menteri China, Li Keqiang menyatakan harapan bahwa dokumen tersebut akan selesai pada tahun 2021. 


"(Ini) bukan hanya keinginan saya untuk COC, perdana menteri China mengatakan dia ingin menyelesaikannya. Sebenarnya dia memberi tenggat waktu, tetapi tenggat waktu sudah berakhir. Dia mengatakan tiga tahun, dan dia mengatakannya di depan umum, "kata dr Ng. 


Dia menduga terlambatnya kode etik itu selesai dikarenakan pandemi Covid. Dokumen itu dapat memberikan kejelasan, transparansi untuk membentuk kode etik serta buku aturan sehingga semua orang mengerti bagaimana seharusnya beroperasi. 


"Jadi, ini penting, menurut saya. Itu jelas tergantung pada bagaimana akhirnya, tetapi ini adalah langkah konkret berikutnya. Jadi kita bisa berdebat tentang semua masalah tetapi COC adalah instrumen sentral pada saat ini. "Saya harap kita bisa menyelesaikannya saat pandemi selesai," tambah Dr Ng. (*)


ADSEN KIRI KANAN