Notification

×

Adsense atas

Adsen

Perubahan Iklim Picu Gelombang Panas 100 Kali Lebih

Kamis, 19 Mei 2022 | 12:40 WIB Last Updated 2022-05-19T05:40:00Z

 

Gelombang panas di India.



India - Para ilmuwan mengatakan pada Rabu (18/5/2022), perubahan iklim telah membuat peluang gelombang panas 100 kali lebih mungkin terjadi yang memecahkan rekor menghantam India barat laut dan Pakistan. Hal ini membuat kedua negara mengalami suhu tinggi yang mengganggu kehidupan sehari-hari.


Dalam sebuah analisis, ilmuwan iklim dari Kantor Met Inggris menemukan bahwa kemungkinan alami gelombang panas melebihi suhu rata-rata dari 2010 adalah sekali dalam 312 tahun, tetapi ketika perubahan iklim diperhitungkan, peluangnya meningkat menjadi sekali dalam setiap 3,1 tahun.


April dan Mei 2010 digunakan sebagai titik perbandingan karena bulan-bulan tersebut memiliki suhu rata-rata tertinggi sejak 1900,sebagaimana dikutip Okezone.com.


Temperatur yang melonjak di beberapa bagian Pakistan dan India dalam beberapa pekan terakhir telah memaksa sekolah-sekolah tutup, merusak tanaman, memberi tekanan pada pasokan energi dan membuat penduduk tetap berada di dalam rumah. Bahkan mendorong para ahli untuk mempertanyakan apakah panas seperti itu cocok untuk kelangsungan hidup manusia.


Jacobabad, salah satu kota terpanas di dunia, di provinsi Sindh Pakistan, mencapai 51 derajat Celcius (123,8F) pada Minggu (15/5/2022), dan 50C (122F) sehari sebelumnya. Di negara tetangga India, suhu di wilayah ibu kota Delhi melampaui 49C (120F) pada Minggu (15/5/2022).


Analisis tersebut juga membuat proyeksi, menunjukkan frekuensi gelombang panas seperti itu di wilayah tersebut akan meningkat hingga setiap 1,15 tahun sekali pada akhir abad ini.


"Mantra panas selalu menjadi ciri iklim pra-musim di kawasan itu selama April dan Mei. Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa perubahan iklim mendorong intensitas panas dari mantra ini membuat suhu yang memecahkan rekor 100 kali lebih mungkin terjadi," terang Nikos Christidis dari Met Office, yang membuat analisis.


"Pada akhir abad ini, peningkatan perubahan iklim kemungkinan akan mendorong suhu rata-rata dengan nilai ini setiap tahun,” lanjutnya.

India dan Pakistan sangat rentan terhadap dampak krisis iklim, terutama dalam hal panas yang ekstrem.


Chandni Singh, dari IPCC, mengatakan awal bulan ini bahwa ada batasan seberapa jauh manusia dapat beradaptasi dengan panas seperti itu, menambahkan bahwa gelombang panas itu "menguji batas kemampuan bertahan hidup manusia."


Para ilmuwan mengatakan bahwa rekor suhu baru kemungkinan telah dicapai di wilayah tersebut selama gelombang panas baru-baru ini.


Menurut Paul Hutcheon, dari Unit Panduan Global Kantor Met, suhu di sub-benua telah sedikit mereda dalam beberapa hari terakhir, tetapi jeda kemungkinan akan berumur pendek.


"Panas sepertinya akan meningkat lagi dari pertengahan minggu, memuncak pada akhir minggu atau hingga akhir pekan, dengan suhu maksimum lagi mungkin mencapai 50 ° C di beberapa tempat, dengan suhu semalam yang sangat tinggi," ujarnya di situs web Met Office.


“Melalui akhir pekan, suhu cenderung turun lagi mendekati rata-rata. Ada juga peningkatan risiko kebakaran (sebagian besar dari pembakaran pertanian yang direncanakan) di wilayah tersebut yang selanjutnya akan menambah kualitas udara yang buruk. Beberapa angin kencang akan mengangkat gumpalan debu juga,” lanjutnya.(*)



ADSEN KIRI KANAN