Notification

×

Adsense atas

Adsen

Roket Hantam Depot Minyak Rusia, Ukraina Bantah Lakukan Serangan

Sabtu, 02 April 2022 | 11:44 WIB Last Updated 2022-04-02T04:44:46Z

 

Rusia tuduh Ukraina serang depot minyak (Foto: Kementerian Darurat Rusia


RUSIA - Sebuah depot penyimpanan minyak dibakar di sebuah kota Rusia di utara Ukraina setelah apa yang Rusia gambarkan sebagai serangan oleh dua helikopter Ukraina.


Sebuah video yang dibagikan di Twitter menunjukkan kobaran api di dekat blok apartemen di Belgorod, 40 km (25 mil) dari perbatasan. Beberapa klip tampak menunjukkan roket menghantam depot minyak.


Seorang jurnalis Ukraina terkenal di Kyiv, Yury Butusov, memposting di Facebook bahwa itu adalah serangan rudal pada 05:50 waktu setempat (02:50 GMT) oleh "dua helikopter tempur Mi-24 Ukraina, yang terbang dari Ukraina ke Belgorod Rusia. di ketinggian rendah, tidak mencolok untuk pertahanan anti-pesawat Rusia", sebagaimana dikutip Okezone.com.


Vladimir Soloviev, pembawa acara program urusan terkini yang sangat pro-Kremlin di TV pemerintah Rusia, bertanya dalam sebuah tweet: "Pertanyaan. Siapa yang bertanggung jawab atas pertahanan udara Belgorod? Apakah pangkalan helikopter yang mengirimkan serangan ini telah dihancurkan? Kapan? akankah zona aman didirikan di wilayah Belgorod?"


Gubernur Belgorod Vyacheslav Gladkov menuduh Ukraina melancarkan serangan itu, dan kemudian juru bicara kementerian pertahanan Rusia Igor Konashenkov memberikan rinciannya.


Gubernur Belgorod Vyacheslav Gladkov menuduh Ukraina melancarkan serangan itu, dan kemudian juru bicara kementerian pertahanan Rusia Igor Konashenkov memberikan rinciannya.


Dia mengatakan bahwa sekitar pukul 05:00 waktu Moskow (02:00 GMT) dua helikopter Mi-24 Ukraina memasuki wilayah udara Rusia pada ketinggian yang sangat rendah dan "meluncurkan serangan rudal ke fasilitas penyimpanan minyak sipil" di pinggiran Belgorod. Beberapa tangki penyimpanan rusak dan terbakar.


"Fasilitas penyimpanan minyak tidak ada hubungannya dengan angkatan bersenjata Rusia," katanya.


Gladkov mengatakan dalam pesan Telegram bahwa tidak ada yang tewas di depot minyak, yang dijalankan oleh perusahaan minyak negara Rusia Rosneft. Dia mengatakan pekerja darurat berusaha menahan api dan "tidak ada ancaman" bagi penduduk. Kementerian darurat memposting video kebakaran di Telegram.


Kantor berita Rusia Interfax melaporkan bahwa penduduk di dekatnya dievakuasi dan dua orang terluka di depot. Delapan tangki bahan bakar terbakar dan hampir 200 petugas pemadam kebakaran berada di tempat kejadian.


Antrian mobil kemudian terbentuk di pom bensin lokal, tetapi Gladkov mengatakan persediaan bahan bakar Belgorod masih berlimpah.


Kantor berita Rusia RIA Novosti mengatakan kobaran api di tiga tank telah dipadamkan, tetapi masih ada risiko api menyebar.


Pada 29 Maret lalu beberapa ledakan dilaporkan di gudang amunisi dekat Belgorod.


Kota berpenduduk 370.000 jiwa itu terletak tepat di utara kota kedua Ukraina, Kharkiv, yang telah banyak ditembaki oleh artileri Rusia dan tetap dikepung oleh pasukan Rusia.


Juru bicara Presiden Vladimir Putin, Dmitry Peskov mengatakan insiden itu tidak dapat dianggap sebagai menciptakan kondisi yang nyaman untuk melanjutkan pembicaraan dengan Kyiv. Sejauh ini pembicaraan damai itu hanya membuat sedikit kemajuan.


Peskov mengatakan Rusia sekarang berusaha untuk mengatur kembali rantai pasokan bahan bakar untuk mencegah gangguan pasokan energi Belgorod.


Sementara itu, pejabat tinggi keamanan Ukraina membantah pasukan Ukraina berada di balik serangan itu.


"Untuk beberapa alasan, mereka mengatakan kami berada di belakangnya. Ini tidak sesuai dengan kenyataan," kata sekretaris dewan keamanan Oleksiy Danilov. Pesawat Ukraina belum pernah mengenai sasaran di Rusia sebelumnya.


Mengomentari kebakaran depot minyak, juru bicara kementerian pertahanan Ukraina Oleksandr Motuzyanyk mengatakan "agresi" Rusia sedang ditentang "di wilayah Ukraina".


"Ini tidak berarti bahwa Ukraina harus bertanggung jawab atas semua bencana dan semua peristiwa yang terjadi di wilayah Federasi Rusia. Ini bukan pertama kalinya kami melihat tuduhan seperti itu. Jadi, teman-teman, saya juga tidak akan mengkonfirmasinya. atau menyangkal informasi ini," terangnya. (*)



ADSEN KIRI KANAN