Notification

×

Adsense atas

Adsen


Pemerkosaan Tidak Masuk RUU TPKS, Komnas Perempuan Nilai Sebuah Kemunduran

Senin, 04 April 2022 | 13:20 WIB Last Updated 2022-04-04T06:20:00Z

 

Salat Tarawih di Times Square di New York .


NEW YORK - Dalam peristiwa langka, ratusan umat Muslim berkumpul dan salat Tarawih di Times Square di New York, Amerika Serikat (AS) pada Sabtu (2/4) untuk menandai dimulainya bulan suci Ramadan.


Untuk pertama kalinya dalam sejarah, umat Islam melakukan salat Tarawih di tempat ikonik di AS ini.


Penyelenggara acara mengatakan kepada media lokal bahwa Muslim yang tinggal di AS ingin merayakan Ramadan di tempat simbolis di jantung Kota New York ini untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa Islam adalah agama yang damai, sebagaimana dikutip Okezone.com.


Penyelenggara mengatakan bahwa ada kesalahpahaman tentang Islam. “Kami ingin menjelaskan agama kami kepada semua orang yang tidak tahu tentang apa-apa. Islam adalah agama damai,” terangnya. Bulan suci Ramadaan - ketika umat beriman berpuasa dari fajar hingga senja - dimulai saat matahari terbit pada Sabtu (2/4) di AS. 


Times Square New York City akan menjadi tuan rumah salat Tarawih pertama pada Sabtu (2/4), tetapi beberapa anggota komunitas Muslim telah menyuarakan keprihatinan atas acara yang diadakan di lokasi yang ramai.


Menurut iklan media sosial yang beredar di Instagram dan Facebook, Tarawih, salat malam yang dilakukan selama bulan suci Ramadan, dan berbuka puasa saat matahari terbenam, akan berlangsung pada jam sibuk pada 2 April.


Penyelenggara acara - yang meminta untuk disebut sebagai SQ - mengatakan kepada Middle East Eye bahwa ia berharap tontonan salat berjamaah itu akan membantu non-Muslim belajar tentang Islam.


SQ, yang memiliki lebih dari 152.000 pengikut di Instagram dan hampir 400.000 pelanggan di Youtube, mengatakan sekitar 1.200 orang telah mendaftar untuk menghadiri salat - dan dia mengharapkan lebih banyak lagi yang akan ambil bagian.


"Times Square membawa orang-orang dari seluruh NYC dan dunia dan itu hanya getaran," katanya kepada MEE.


“Allah mengilhami saya untuk mengadakan acara dakwah, yang tidak hanya menyatukan umat Islam tetapi juga mengajarkan kepada non-Muslim tentang Ramadhan, mengapa kita berpuasa dan pada dasarnya mendidik mereka tentang Islam sambil menciptakan acara dakwah paling menghibur dan bersejarah yang pernah ada,” lanjutnya.


Diketahui, sikap warga New York terhadap Islam dan Muslim telah banyak dibentuk oleh serangan 9/11, dengan konstruksi yang diusulkan dianggap "Islami" - yang paling menonjol adalah proyek Park51 - menghadapi perlawanan dari kelompok masyarakat.


Namun, beberapa warga Muslim New York menyuarakan keprihatinan atas keinginan untuk mengadakan acara keagamaan di lokasi tersebut, mengklaim bahwa salat yang dilakukan di hadapan papan reklame raksasa yang sering menampilkan gambar model berpakaian minim tidak akan menjembatani kesenjangan antara Muslim dan masyarakat luas.


"Tarawih seharusnya menjadi bentuk ibadah yang intim. Saya tidak mengerti mengapa ini harus dilakukan di Times Square. Pernahkah Anda melihat papan reklame?" Sabrina Jamil, seorang penduduk Queens, mengatakan kepada MEE.


"Saya berada di sana kemarin dengan mertua saya. Orang-orang praktis telanjang di layar. Pesan apa yang kami kirimkan kepada non-Muslim dengan berdoa di bawah itu?,” lanjutnya.


Farah Zaidi, seorang warga Brooklyn, mengatakan meskipun penyelenggara mengklaim salat tarawih untuk tujuan memberikan citra Islam sebagai agama damai, namun dia mengatakan tidak jelas apa yang akan dicapai acara publik itu selain sebagai tontonan.


"Apakah mereka akan benar-benar membungkam Times Square, yang secara harfiah merupakan tempat paling keras dengan musik keras di mana-mana, sementara mereka melafalkan kata-kata Allah yang paling indah? Semoga berhasil,” ujarnya.


Sami Rizwan, warga lainnya, mengatakan kepada MEE bahwa uang yang digunakan SQ untuk mendanai acara tersebut dapat digunakan untuk memberi makan para tunawisma atau kelompok rentan lainnya di kota tersebut.


"Saya yakin dia menghasilkan banyak uang sebagai YouTuber. Tapi dia bisa menggunakannya untuk memberi makan seribu orang. Dia bisa menyumbangkannya ke salah satu pantries. Tidak semuanya harus mencolok,” ujarnya.


Middle East Eye menghubungi departemen Perizinan New York untuk mengkonfirmasi status resmi acara tersebut, tetapi tidak mendapat tanggapan pada saat publikasi.


Juga tidak jelas apakah ada masjid, walikota atau pihak berwenang setempat yang mendukung proyek tersebut atau terlibat dalam penyelenggaraan acara tersebut.


Sebelumnya, Trafalgar Square London pernah mengadakan pertemuan buka puasa sebelum dimulainya pandemi coronavirus, tetapi belum menjadi tuan rumah salat Tarawih.


Seperti diketahui, umat muslim mengikuti kalender lunar dan metodologi pengamatan bulan dapat menyebabkan berbagai negara menyatakan awal Ramadan satu atau dua hari terpisah.


Tradisi Ramadan menyerukan lentera dan lampu warna-warni digantung di gang-gang sempit dan di sekitar masjid di banyak negara Timur Tengah.(*)



adsensen-1

ADSEN KIRI KANAN