Notification

×

Adsense atas

Adsen


Bentrok Antarwarga Pecah di Maluku Tengah, Dua Orang Tewas

Rabu, 26 Januari 2022 | 09:29 WIB Last Updated 2022-01-26T02:29:52Z

ilustrasi. (notif.id)

Ambon - Bentrokan pecah di perbatasan Desa Kariuw dan Desa Ori, Kecamatan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku, Rabu (26/1).


Dalam bentrokan antarwarga kampung bertetangga itu, sejumlah rumah penduduk di desa Kariuw terbakar. Selain itu, ada korban tewas dalam bentrok antarkampung itu.


Kabid Humas Polda Maluku Kombes Mohamad Roem Ohoirat saat dikonfirmasi mengatakan sejauh ini terdata setidaknya dua tewas dalam peristiwa tersebut.


"Informasi yang kita dapat dari Polsek Pulau Haruku bahwa ada yang meninggal dunia sebanyak 2 orang karena luka tembak," ujar Ohoirat, Rabu siang.


Selain itu, sebelumnya dalam pernyataan resmi, dia menuturkan aparat kepolisian sudah dikirim untuk melakukan pengamanan di lokasi bentrokan. Selain itu, Polda Maluku meminta warga dua desa yang sempat bertikai untuk menahan diri.


"Benar ada kesalahpahaman di sana, dan sudah kita dorong pasukan ke sana untuk membantu pengamanan. Dan Bapak Kapolda mengimbau kepada pihak-pihak berkonflik agar dapat menahan diri," ujar Ohoirat dalam keterangannya sebagaimana dikutip cnnindonesia.com.


Jubir Polda Maluku itu juga meminta warga untuk tidak terpengaruh dengan isu-isu menyesatkan. Pihaknya, sambungnya, kini sedang menyelidiki aktor-aktor dibalik insiden tersebut.


"Kami minta warga juga tidak terpengaruh dengan isu-isu menyesatkan, karena kita sudah berada di lokasi untuk melakukan pengamanan, dan penyelidikan," tegasnya.


Saat berita ini ditulis, penduduk Kariuw masih memilih mengungsi ke dataran tinggi. Itu dilakukan setelah seorang pendeta meminta jemaatnya melakukan evakuasi pascakampung mereka terjadi kebakaran akibat bentrokan dua kelompok yang bertikai.


Ohoirat menyatakan Kapolresta Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease, Dandim beserta Bupati Maluku Tengah sedang menuju lokasi bentrokan untuk membantu penanganan situasi serta mengkoordinasikan langsung penyelidikan.


"Sekali lagi kami minta warga menahan diri, karena kami sedang melakukan penyelidikan. Kita akan mengambil tindakan tegas kepada pihak-pihak yang terlibat," kata dia. (*)



adsensen-1

ADSEN KIRI KANAN