Notification

×

adsense-BAWAH-HEADER

Iklan

Bio Farma Produksi 43 Juta Dosis Vaksin Sinovac

Kamis, 25 Maret 2021 | 20:38 WIB Last Updated 2021-03-25T13:38:08Z
ilustrasi


Jakarta, fajarharapan.id - PT Bio Farma (Persero) akan memproduksi 43 juta dosis dari total 53,5 juta bulk vaksin covid-19 asal Sinovac yang telah tiba di Indonesia. Artinya, jumlah tersebut lebih rendah dari bahan baku yang diterima RI.


Juru Bicara Vaksinasi Bio Farma Bambang Heriyanto mengungkapkan produksi tersebut dilakukan bertahap sejak 13 Januari 2021 di mana hingga saat ini ada total 24 juta dosis vaksin yang telah dikemas.


"Diperkirakan dari 53,5 juta bulk ini akan dihasilkan sekitar 43 juta dosis. Sebetulnya kami sudah lakukan produksi sejak awal pertama kedatangan bulk dari 13 Januari, dan terus sampai hari ini tetap," ujarnya dalam diskusi yang digelar Forum Merdeka Barat (FMB), Kamis (24/3/2021) sebagaimana dikutip pada cnnindonesia.com.


Bambang menjelaskan jumlah produksi selalu lebih rendah dari bahan baku karena volume satu dosis vaksin yang diolah Bio Farma lebih banyak dibandingkan 1 bulk vaksin yang dikirim Sinovac.


Ia mencontohkan, volume 1 bulk vaksin dari Sinovac berisi 0,5 ml. Sementara, tiap dosis vaksin yang diproses Bio Farma berisi 0,6 ml. Vaksin-vaksin tersebut kemudian dikemas dalam dus sekunder berisi 10 vial, di mana volume tiap vialnya mencapai 6ml untuk 10 dosis.


"Karena dokter akan ambil dulu 0,5 ml, dan pasti tidak persis ambil 0,5 ml dari vaksin tersebut, tapi mungkin bisa 0,6-0,7 ml, dipaskan dulu baru bisa disuntikkan. Nah, kami memberikan overfill di vial tadi. Jadi tidak persis 5 ml tapi 5,9 sampai 6 ml," terangnya.


Di samping itu, kata Bambang, ada pula bahan baku yang tidak bisa terpakai dan terbuang. Hal tersebut wajar karena dalam proses pulling, homogenisasi, filling, dan packaging, ada cairan yang tersisa seperti di selang hingga tangki.


"Tentunya ada wasted, ini sesuatu yang normal. Misalnya di selang ada yang tersisa di tangki ada yang tersisa," imbuhnya.


Bambang melanjutkan hingga hari ini sudah ada 17 juta dosis vaksin produksi Bio Farma yang diedarkan ke berbagai daerah.


Dari total tersebut 9 juta dosis di antaranya telah disuntikkan ke enam juta orang di mana 3 juta orang telah mendapatkan dua kali suntikan dan 3 juta lainnya telah mendapatkan suntikan dosis pertama.


"Nanti terus kami datangkan bulk ini dari Sinovac. Kami datangkan sebulan 20-30 juta dosis secara berkelanjutan untuk menjaga kecepatan vaksinasi pemerintah. Kami akan siapkan juga kedatangan yang lain ada AstraZeneca dari kerja sama bilateral, Novavac dan lain-lain," tandasnya. (*)


adsense

×
Berita Terbaru Update