Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

GeNose, Alat Deteksi Awal Covid 19 Lewat Embusan Napas

Selasa, 01 September 2020 | 09:00 WIB Last Updated 2020-09-01T02:00:02Z
(ilustrasi)

Jakarta, fajarharapan.id - Universitas Gadjah Mada (UGM) tengah mengembangkan teknologi yang diklaim mampu mendeteksi Covid-19 melalui hembusan napas, yang diberi nama Electronic Nose atau GeNose.

Hal ini disampaikan Direktur Pengembangan Usaha dan Inkubasi UGM Hargo Utomo dalam rapat bersama Komisi IX DPR RI, Senin (31/8/2020).

"Electronic Nose ini adalah alat deteksi cepat untuk Covid-19 dari embusan nafas," kata Hargo.

Dia menjelaskan, GeNose sudah masuk dalam tahap validasi. Sehingga diperkirakan November sudah dipakai untuk mendeteksi Covid-19.

"GeNose telah melalui tahap validasi terhadap 600 sampel dengan data secara empiris sampai tingkat akurasi mencapai 97 persen kira-kira. Lalu berikutnya uji diagnostik, diharapkan segera masuk uji klinis dan mudah-mudahan kalau diakselerasi dan nggak ada kendala mudah-mudahan Oktober atau November bisa dipakai," jelas Hargo sebagaimana dikutip pada liputan6.com.

Hargo menjelaskan, alat ini untuk mendeteksi awal Covid-19. Bahkan, bisa digunakan untuk mitigasi.

"GeNose merupakan inovasi yang harapannya sebagai sensor untuk mendeteksi Covid ini, bisa mereduksi kepentingan banyak untuk mendeteksi awal Covid. Dan juga untuk mitigasi risiko pasca Covid," ungkap Hargo.

Diharapkan, dengan GeNose, bisa menghemat pengeluaran negara, khususnya dalam mendeteksi Covid-19. Bahkan, waktunya terbilang cepat.

Karenanya, dia berharap pemerintah mendukung alat ini.

"Jadi dalam tempo kurang dari 5 menit seseorang bisa terdeteksi apakah positif atau negatif sehingga dengan begitu ditangani dengan cara lebih baik," tutup Hargo. (*)
×
Berita Terbaru Update