Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Duka Warga California Saat Pandemi Covid 19

Sabtu, 22 Agustus 2020 | 05:00 WIB Last Updated 2020-08-21T22:00:06Z
(kebakaran sebagian besar negara bagian California)

California, fajarharapan.id - Api yang dipicu oleh petir diinformasikan menyebabkan kebakaran di sebagian besar negara bagian California. Menewaskan seorang pekerja utilitas serta menghancurkan rumah-rumah warga, sehingga mereka harus mengungsi terlebih dahulu dalam panas terik selama pandemi COVID-19.

Melansir CNN, Jumat (21/8/2020), selain kasus COVID-19, terjadi belasan krisis California minggu ini termasuk kebakaran hutan besar dan pemadaman listrik yang mengejutkan saat penduduk harus merasakan gelombang panas yang terik. Lebih dari 500.000 hektar (sekitar 80% tanah di Rhode Island) telah terbakar.

"Kami tidak hanya berurusan dengan COVID, tetapi juga dengan panas dan sekarang kebakaran," kata pengungsi Cheryl Jarvis, seorang pria yang bahkan tidak tahu apakah rumahnya masih berdiri.

Jarvis diketahui telah dievakuasi ke Pusat Komunitas Ulatis di Vacaville, tetapi dia menolak untuk masuk ke dalam. Sebaliknya, dia dan putrinya tidur di Toyota Prius miliknya.

"Kami tidak ingin masuk ke dalam karena ada terlalu banyak orang," kata Jarvis, yang mengungkap kekhawatiran terhadap COVID-19.

Beberapa situs web pemantauan kualitas udara global menunjukkan bahwa ketinggian api di Bay Area California lebih buruk daripada di mana pun, termasuk lokasi yang secara umum dianggap memiliki kualitas udara paling buruk seperti India dan China bagian timur sebagaimana dikutip pada liputan6.com.

Di California Utara, seorang karyawan Pacific Gas & Electric dilaporkan meninggal pada saat sedang membantu petugas yang sedang melakukan pertolongan pertama dengan LNU Lightning Complex Fire.

"Petugas itu sedang berada di area Gates Canyon dan membersihkan infrastruktur (tiang, garis, dll.) Untuk membuat area itu aman bagi petugas tanggap darurat," menurut badan pemadam kebakaran negara CAL FIRE.

LNU Lightning Complex Fire adalah sekumpulan api yang telah menghancurkan 105 bangunan dan menghanguskan setidaknya 131.100 hektar dengan 0%  yang terkendali. Dan itu bahkan bukan kebakaran hutan terbesar yang mengamuk. Api SCU Lightning Complex juga telah membakar lebih dari 137.000 hektar lahan.

Cal Fire mengatakan pada hari Rabu, seorang pilot helikopter yang menyiramkan air di Hills Fire di Fresno Couny juga tewas dalam kecelakaan. Namun tidak ada orang lain di dalam pesawat saat helikopter jatuh.

"Ini adalah saat yang sangat emosional dan penuh tekanan bagi banyak orang yang telah mengalami banyak kebakaran dan bencana alam selama beberapa tahun terakhir," kata Sheriff Sonoma County Mark Essick.

Sementara puncak gelombang panas California telah berlalu, lebih dari 7 juta orang di Barat berada di bawah peringatan merah yang berarti "suhu sangat tinggi, kelembapan sangat rendah, dan angin kencang diperkirakan akan datang yang bisa menyebabkan risiko kebakaran. bahaya," kata Dinas Cuaca Nasional.

Kata ahli meteorologi CNN, Dave Hennen, dan di seluruh Barat Daya, lebih dari 26 juta orang berada di bawah peringatan termasuk penduduk di Las Vegas, Phoenix dan Los Angeles.

Juru bicara Cal Fire Jeremy Rahn mengatakan, minggu ini saja, sekitar 11.000 petir diketahui menghantam negara bagian itu dalam 72 jam yang memicu ratusan kebakaran. Menurut pihak berwenang, di seluruh negara bagian, total 367 titik api  yang 26 di antaranya dianggap sebagai kebakaran besar.

Lebih dari 49.000 orang di San Mateo dan kabupaten Santa Cruz telah dievakuasi karena kebakaran besar yang sangat besar di CZU Lightning Complex, menurut Cal Fire. 

Beberapa titik api di kawasan itu bergabung dan terus menyebar. "Kami melihat sekitar 700 hingga 1.000 hektar dilahap per jamnya," kata Komandan Insiden Kebakaran Cal Billy See, Kamis. "Itu tingkat penyebaran yang berbahaya."
Universitas California menyerukan akan melakukan evakuasi sukarela. 

“Kami mendorong masyarakat kampus untuk lekas pergi jika mereka memiliki tempat yang aman untuk pindah ke luar daerah. Hal ini penting kami lakukan untuk mengurangi jumlah orang di kampus yang harus dievakuasi, "kata sebuah pernyataan di situs web sekolah.

Menurut kantor sherif di Solano County, sekitar 30.000 orang telah dievakuasi. Petugas pemadam kebakaran mengatakan mereka tidak memiliki jumlah pasti tentang berapa banyak orang yang telah diberitahu untuk meninggalkan rumah mereka di seluruh negara bagian.

Kepala Operasi Pemadam Kebakaran Cal Chris Waters mengatakan yang terpenting adalah keselamatan petugas pemadam kebakaran dan publik, perencanaan evakuasi, dan perlindungan struktur dan infrastruktur merupakan prioritas utama.

Gus Valerian, salah satu korban kebakaran diketahui terbangun oleh seseorang yang menggedor pintu rumahnya di Vacaville, sekitar 50 mil timur laut San Francisco. Saat itu sekitar jam 2 pagi ketika seorang petugas pemadam kebakaran memberi peringatan bahwa ada api besar di dekat lahan 16 hektar milik keluarganya.

Valerian segera mengumpulkan istrinya dan anaknya lalu segera  kabur. "Kami hanya membawa seikat pakaian dan langsung melompat ke dalam truk, mengambil kucing dan anjing, dan pergi ke Oakland," katanya kepada afiliasi CNN, KGO.

Di tempat lain di Vacaville, para narapidana dan staf di penjara mendapatkan masker N95 untuk membantu kualitas udara. 

Selain pandemi, kebakaran hutan, dan gelombang panas yang menyengat, beberapa warga California juga harus merasakan pemadaman listrik karena jaringan listrik negara bagian berjuang untuk memenuhi permintaan. 

Pemadaman bergilir diterapkan selama akhir pekan, ketika gelombang panas yang hebat menyebabkan suhu yang mencapai 130º di Death Valley pada hari Minggu.

Gubernur Gavin Newsom pun menuntut penyelidikan atas pemadaman listrik, yang menurutnya tidak dapat diterima.

"Pemadaman listrik ini terjadi tanpa peringatan untuk melakukan persiapan. Ini tidak dapat diterima dan tidak sesuai dengan negara bagian terbesar dan paling inovatif di negara ini," tulis Newsom dalam sepucuk surat kepada Komisi Utilitas Umum California dan Komisi Energi California.

Para ahli telah memperingatkan bahwa kebakaran hutan yang dipicu oleh krisis iklim akan menjadi hal normal bagi California. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di jurnal Earth's Future, hari-hari musim panas di negara bagian itu memang telah meningkat 2,5 derajat sejak awal 1970-an.

"Sudah terbukti bahwa pemanasan memicu kebakaran hutan di seluruh AS bagian barat, terutama di kawasan hutan, dengan meningkatkan permintaan kelembaban atmosfer dan mengurangi kelembaban tanah musim panas saat tumpukan salju menurun."

Park Williams, penulis utama studi dan profesor di Lamont-Doherty Earth Observatory di Columbia University, mengatakan pemanasan planet yang disebabkan oleh manusia telah menyebabkan meningkatnya defisit tekanan uap hingga 10% sejak akhir 1800-an, yang berarti lebih banyak penguapan yang terjadi.

"Ini penting karena kami telah melihat perubahan besar dalam aktivitas kebakaran hutan California dari 10% pertama. Meningkatkan penguapan memiliki efek eksponensial pada kebakaran hutan." katanya kepada CNN. tahun lalu. (*)

×
Berita Terbaru Update