Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Pemerintah Indonesia Akan Datangkan Vaksin Covid 19 dari Inggris

Selasa, 21 Juli 2020 | 20:00 WIB Last Updated 2020-07-21T13:00:04Z
(ilustrasi vaksin covid 19)
Jakarta, fajarharapan.id - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan pemerintah bakal mendatangkan vaksin virus corona (Covid-19) dari Inggris. 

Vaksin itu akan diuji klinis lebih dahulu sebelum akhirnya diproduksi massal.

"Ada yang dari Indonesia sendiri juga, ada yang dari Inggris," kata Wiku saat ditemui di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Selasa (21/7/2020).

Selain Inggris, Indonesia juga tengah mengembangkan vaksin Covid-19 dari China. Pada Minggu (19/7/2020), vaksin tersebut telah masuk ke Indonesia.

Vaksin buatan Sinovac tersebut kini sedang menjalani uji klinis tahap ketiga oleh PT Bio Farma (Persero). Jumlahnya mencapai 2.400 vaksin Covid-19.

"Vaksin itu diharapkan bisa diproduksi segera, sebagian masih uji klinis, dan harapannya di awal tahun depan, sebagian sudah bisa diproduksi," kata dia.

"Tapi jumlahnya akan banyak sehingga berproses juga untuk melakukan vaksinasi," kata dia.

PT Bio Farma sendiri menargetkan produksi 40 juta dosis vaksin virus corona pada tahap awal. Perusahaan menyatakan siap memproduksi setelah uji klinis selesai dan surat izin edar diterbitkan oleh pemerintah.

Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir mengatakan jumlah produksi vaksin virus corona akan ditingkatkan secara bertahap. Setelah 40 juta dosis, perusahaan akan menaikkannya menjadi 100 juta dosis per tahun dan maksimal 250 juta dosis per tahun.

"Tapi untuk tahap pertama sesuai target penyelesaian uji klinis Januari 2021, pada saat selesai uji klinis dan izin edarnya keluar, kami sudah menargetkan untuk bisa selesai sekitar 40 juta dosis per tahun," kata Honesti dalam video conference, Selasa (21/7/2020).

Dia sebelumnya menyampaikan bahwa vaksin virus corona buatan Indonesia akan tersedia bagi masyarakat pada kuartal pertama atau semester pertama 2022, setelah hasil uji klinis dinilai bagus sebagaimana dikutip pada cnnindonesia.com.

Penelitian vaksin ini dipimpin oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman. Honesti mengatakan Biofarma sebagai partner industri akan berkolaborasi dengan Eijkman untuk memproduksi vaksin. (*)

×
Berita Terbaru Update