Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Jawaban Menristek RI Mengenai Vaksin Covid 19 Sinovac dari China

Rabu, 29 Juli 2020 | 23:00 WIB Last Updated 2020-07-29T16:00:02Z
(ilustrasi)

Bandung, fajarharapan.id - Vaksin Corona COVID-19 yang dibuat asal perusahaan China,in Sinovac, akan menjalani uji klinis fase tiga di Indonesia. Jika selama proses berjalan dengan lancar vaksin ini diprediksi akan produksi masal pada awal tahun 2021.

Kabar tentang penggunaan vaksin COVID-19 Sinovac ini mendapat tanggapan dari berbagai pihak. Salah satu hal yang kerap jadi pertanyaan adalah bagaimana status halal vaksin.

Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional Republik Indonesia (Menristek/BRIN) Bambang Brodjonegoro mengatakan, secara umum penentuan halal dan tidaknya sebuah vaksin melalui dua tahap.

"Tentunya ada dua tahap di tahap pengembangan atau risetnya dan nanti tahap produksi," kata Bambang saat ditemui di Jalan Pasteur, Sukajadi, Kota Bandung pada Rabu, (29/7/2020).

Lebih lanjut, mengenai vaksin Sinovac yang merupakan hasil kerja sama dengan pihak luar, dia mengatakan, bisa diketahui saat produksi yang dilakukan oleh Biofarma dibarengi konsultasi dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

"Biofarma sudah punya pengalaman panjang untuk mendapatkan status tersebut dari Dewan Syariah atau Dewan MUI," ujarnya.

Sementara itu, dalam kunjungannya ke Biofarma, Bambang membawa misi mengenai rencana riset dan penelitian vaksin Merah Putih. 

Berbeda dengan vaksin Sinovac, pihaknya memastikan vaksin yang dibuatnya kali ini sudah dapat dipastikan halal bahan dan proses pembuatannya. 

"Kalo dari kami iya (halal), lembaga Eijkman sejak awal berkonsultasi dengan MUI mengenai apa saja yang harus dipenuhi bisa memenuhi syarat panjang agar halal," ujarnya.

Rencananya, vaksin yang dibuat ini akan diproduksi sebanyak 250 juta dus. Pihaknya menyebut, proses produksi akan dilakukan di Biofarma dengan bentuk platform protein rekombenan dan diprediksi mulai uji klinis pada hewan akhir tahun ini.

"Yang berbeda dari vaksin Sinovac yaitu inactivaty virus, kalau merah putih platformnya protein rekombenan. Ternyata Biofarma punya kemampuan untuk mengerjakan berbagai platform," ucapnya.

Ditemui di tempat yang sama, Direktur Utama Biofarma Honesti basyir mengatakan, sebagai lembaga yang bergerak di bidang farmasi terbesar se-Asia Tenggara, Biofarma akan mengerjakan dari mulai pengembangan hingga final project sebagaimana dikutip pada detik.com.

"Kita targetkan yang vaksin merah putih itu tahun depan uji klinik ke manusia fase 1, 2, 3. Kalau lancar itu semuanya, mudah-mudahan awal tahun 2022 kita mungkin sudah bisa memproduksi vaksin merah putih," pungkasnya. (*)

×
Berita Terbaru Update