Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Indonesia Mau Beli Pesawat MV-22 Osprey AS

Kamis, 09 Juli 2020 | 01:00 WIB Last Updated 2020-07-08T18:00:01Z
(pesawat militer MV-22 Block C Osprey)
Jakarta, fajarharapan.id - Pemerintah Indonesia bakal membeli delapan unit pesawat militer jenis MV-22 Block C Osprey dan sejumlah alat militer dari Amerika Serikat (AS). 

Pemerintah Indonesia diperkirakan akan menggelontorkan uang sebanyak US$2 miliar atau setara Rp28,8 triliun untuk seluruh pembelian tersebut.

MV-22 Osprey dikenal sebagai pesawat yang unik karena memiliki kemampuan vertical takeoff and landing (VTOL) layaknya helikopter. Kemampuan itu berkat dukungan teknologi tilrotor. 

Meski demikian, MV-22 Osprey memiliki kecepatan dan radius misi seperti pesawat fixed-wing.
Pesawat yang diproduksi oleh manufaktur Boeing dan Bell Textron itu juga memiliki kemampuan short takeoff and landing (STOL).

Jumlah kecelakaan yang melibatkan MV-22 Osprey sudah mencapai 30 kali sejak tahun 1991. Sedangkan dalam lima tahun terakhir, insiden yang melibatkan MV-22 Osprey mencapai 16 kali.

Insiden terbaru terjadi pada 30 Mei 2020 di Bandara Brown Field Municipal, fasilitas penerbangan umum yang dikelola kota San Diego dekat perbatasan AS-Meksiko.

Saat itu, pesawat sipil Twin Otter berguling dan menabrak rotor sebelah kiri MV-22B Osprey milik Korps Marinir AS yang sedang diparkir. Tidak ada yang terluka akibat kejadian itu.

Pada 1 April 2019, MV-22B Osprey milik militer AS menyampaikan keadaan darurat saat melakukan penerbangan dari Iwakuni ke Atsugi, Jepang. Pesawat itu kemudian melakukan pendaratan darurat di Bandara Internasional Osaka dan menyebabkan penerbangan koersial tertunda selama 20 menit.

Pada 2018, empat insiden milik militer AS juga terjadi Jepang. Tiga insiden terjadi di Bandara Amami dan satu di sekitar pulau Ikei, Prefektur Okinawa. Selain gangguan mesin saat penerbangan, salah satu insiden terkait lepasnya penutup mesin. Namun, tidak ada korban jiwa dalam insiden sepanjang tahun 2018.

Pada tahun 2017, jumlah insiden yang melibatkan MV-22 Osprey sebanyak tujuh kali. Insiden tersebut terjadi pada bulan Agustus 2017 di sekitar pantau Shoalwater, Queensland, Australia.

Kala itu, MV-22 Osprey milik marinir AS tenggelam beberapa saat setelah mendarat di kapal amfibi USS Green Bay. Tiga penumpang tewas dan 23 penumpang diselamatkan.

Pada tahun 2016, dua insiden yang melibatkan MV-22 Osprey juga terjadi. Salah satu insiden terjadi ketika sedang melakukan operasi pengisian bahan bakar udara dari pesawat tanker MC-130J di atas laut.

Kala itu, baling-baling menghantam selang pengisian bahan bakar dan merusak pesawat. Tidak ada korban jiwa, akan tetapi pesawat melakukan pendaratan darurat dan sejumlah kru dikabarkan mengalami luka.

Pada tahun 2015, MV-22 Osprey milik militer AS mengalami kerusakan akibat menghantam landasan ketika melakukan pendaratan vertikal di Waimanalo, AS. Meski tidak ada korban jiwa, 18 personel termasuk kru dikabarkan mengalami luka serius.

Selain itu, bagian sayap di dekat kabin utama, bagian ekor , dan semua rotorblade hancur. Api juga sempat  terlihat sebelum akhirnya dipadamkan sebagaimana dikutip pada cnnindonesia.com.

V-22 Osprey dapat dilengkapi dengan senapan mesin M240 7,62 mm atau senapan mesin M2 Browning kaliber 50 (12,7 mm). MV-22 Osprey juga dikabarkan bakal menggunakan kembali belly turret Interim Defensive Weapon System (IDWS) dari BAE Systems yang memiliki minigun tiga laras GAU-17 kaliber 7,62mm. (*)

×
Berita Terbaru Update