Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Kabar Terbaru Gaji 13 PNS

Kamis, 25 Juni 2020 | 13:00 WIB Last Updated 2020-06-25T06:00:06Z
(ilustrasi)

Jakarta, fajarharapan.id - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) belum bisa memastikan kapan pencairan gaji ke-13 untuk aparatur sipil negara (ASN), atau Pegawai Negeri Sipil (PNS), TNI, dan Polri.

Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan Rahayu Puspasari mengatakan, pencairan gaji ke-13 masih dalam tahap pembahasan.

"(Mengenai gaji ke-13) ini masih dibahas secara internal. saya belum bisa update," ujarnya, Rabu (24/6/2020).

Sehingga, sampai saat ini belum dapat dipastikan kapan gaji-13 akan cair dan seperti apa mekanismenya.

Pada 2019 lalu, gaji ke-13 dicairkan mendekati tahun ajaran baru. Alasannya, gaji ke-13 diharapkan bisa meringankan beban para PNS yang anaknya akan masuk sekolah. Namun untuk tahun ini berbeda.

Sebelumnya, Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo memastikan, Aparatur Sipil Negara (ASN) atau Pegawai Negeri Sipil (PNS) tetap akan mendapat jatah gaji ke-13 pada tahun ini. 

Adapun proses pembayarannya akan dilakukan pada akhir kuartal IV tahun ini, atau sekitar November-Desember 2020.
Menurut dia, pemberian gaji ke-13 dapat mendorong kenaikan angka konsumsi.

"Nanti harapannya kan ketika sudah agak turun Covid-19 ini, lalu justru bisa mendorong konsumsi kalau dikasih di kuartal IV (2020)," kata dia, Selasa (26/5/2020).

Yustinus mengatakan, pencairan gaji ke-13 PNS sengaja tak dilakukan dalam waktu berdekatan dengan pemberian Tunjangan Hari Raya (THR). Hal tersebut dimaksudkan untuk mengontrol pemasukan bagi para abdi negara.

"Iya, supaya ini kan soal manajemen waktu. Biar tidak semua diajukan di depan," jelas Yustinus.

Berdasarkan penjelasannya, kepastian pembayaran gaji ke-13 untuk PNS baru akan diputuskan pada Oktober 2020 melalui sebuah peraturan pemerintah (PP).

Dengan begitu, ia memperkirakan, proses pencairan gaji ke-13 PNS bakal dilakukan pada akhir kuartal IV tahun ini, atau sekitar November-Desember 2020 sebagaimana dikutip pada liputan6.com.

"Kemungkinannya antara November-Desember, nanti kita lihat. Toh ini (pandemi corona) kan sangat dinamis," ujar Yustinus. (*)


×
Berita Terbaru Update