Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Seteru AS-China Bikin Rupiah Rp14.610 per Dolar AS

Jumat, 29 Mei 2020 | 17:00 WIB Last Updated 2020-05-29T10:58:15Z
(ilustrasi)
Jakarta, fajarharapan.id - Kurs rupiah bertengger di posisi Rp14.610 per dolar AS pada perdagangan pasar spot Jumat (29/5/2020) sore. Posisi ini menguat 105 poin atau 0,71 persen dari perdagangan Kamis (28/5/2020) Rp14.715 per dolar AS.

Sementara kurs referensi Bank Indonesia (BI), Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) menempatkan rupiah di posisi Rp14.733 per dolar AS atau menguat dari sebelumnya di level Rp14.769 per dolar AS.

Pergerakan rupiah sejalan dengan mata uang lainnya di Asia. Tercatat, won Korea Selatan menguat 0,15 persen, peso Filipina 0,2 persen, dan rupee India 0,19 persen.

Sementara, mata uang di negara maju bergerak bervariasi. Dolar Australia terpantau menguat 0,24 persen, euro 0,27 persen, sedangkan poundsterling Inggris terkoreksi 0,06 persen.

Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra mengatakan rupiah mendapatkan angin segar dari pelemahan dolar AS akibat ketegangan negara itu dengan China beberapa waktu terakhir. Pasar merespons negatif situasi tersebut karena khawatir ekonomi AS jeblok.

"Terlihat ketegangan AS dan China lebih melukai dolar AS. Bila AS berseteru dengan China, ekonomi AS juga akan terpuruk," ucap Ariston sebagaimana dikutip pada cnnindonesia.

Namun, bukan berarti rupiah bisa terus berada di zona hijau. Jika hubungan AS dan China semakin tegang dalam waktu yang lama, maka rupiah juga akan terkena imbasnya.

"Kalau ketegangan terus berlanjut akan memberikan tekanan untuk rupiah ke depannya," jelas Ariston. (*)

×
Berita Terbaru Update